Follow Us @agnes_bemoe

Wednesday, 14 April 2010

MY TEACHERS AND ME…

Kalo ngomongin guru… ada buanyaaak sekali guru yang kuingat dengan penuh cinta dan hormat… ini beberapanya:

Aku tidak ingat guru TK-ku waktu aku sekolah di TK Santa Clara Surabaya. Mungkin karena aku juga nggak terlalu lama sekolah di situ. Aku baru ngeh punya guru waktu aku sekolah di TK Santa Maria Blitar. Aku suka sama satu bu Guru (maaaaf buuuuuu… lupa namanya…), karena menurutku dia cantik… hihihi… Mungkin karena aku masih kecil. Senang ato nggak masih karena penampilan fisiknya. Terus terang aku ingat, aku suka karena ibu guru itu pake lipstik warna merah. Menurutku saat itu, pakai lipstik itu cantik sekali….:)

Aku juga suka sama Suster… (aduuuuh, lagi-lagi lupa namanya…) soalnya selain lembuuut (kayaknya ga ada de guru TK-ku yang ga lembut), juga suka bagi-bagi gambar kudus… hehehehe…

Masuk ke SD, di SD Santa Maria Blitar, yang aku ingat adalah guru Kelas 1-ku: Bu Kamthi. Orangnya manis, lembut tutur katanya, tapi juga disiplin (biasa de.. disiplin jaman dulu: tangan dilipat de el el…. Hehehehe…). Tapi, aku ingat, aku dekeeeeet banget sama ibu ini. Aku sering diajak ke rumahnya, di daerah Bendogerit, naik dokar…. Wow! Ibu ini akhirnya menikah dengan orang Flores (eh, Kupang mungkin), apa karena terinspirasi oleh murid seperti aku yah… hahahahaha…..

Naik ke kelas III aku pindah ke Pasuruan, di SD Sang Timur Pasuruan. Aku inget banget, guru yang PUALING AKU SUKA: Ibu Sukeni!!!!!! Beliau guru kelas IV. Wes, pokok e semuanya aku suka, ngajarnya jelas dan enak, ramah tapi tegas, adil, disiplin, en tetep keibuaaaaaaaan banget! Belajar karesidenan-karesidenan di Jawa yang membingungkan tuh jadi menyenangkan, belajar sejarah juga ga kayak belajar sejarah, karena Ibu Sukeni ini seperti ndongeng aja…

Aku inget, pernah di pelajaran kesenian, kami disuruh nyanyi satu-satu. Aku nyanyi lagu ini:
IBU GURU KAMI, PANDAI SEKALI
PANDAI BERCERITA ASIK SEKALI
KAMI DIBIMBINGNYA DENGAN SETULUS HATI
JADI ORANG BERGUNA DI KEMUDIAN HARI…

Saat itu memang aku ingin menyanyikan lagu itu untuk Bu Sukeni.
Eh, suer, aku inget, Bu Sukeni agak terdiam, (entah terharu entah kupingnya sakit.. hihihihi…) , tapi trus aku disuruh nyanyi satu lagu lagi…

Sampai aku naik kelas, BAHKAN sampe aku SMP kalo ketemu dengan Bu Sukeni, aku masih suka teriak: BUU SUKENIIIIIIII………!

Di SD juga aku punya satu guru lagi yang aku suka. Guruku kelas VI: Bu Agatha Damai Christiah. Bu Christ aku manggilnya. Kalo bu Sukeni sudah berumur, nah kalo Bu Christ ini masih muda. Orangnya nyenengin, aku ngerasa sama kakakku aja (ups! Sok kenal sok deket!) Ato paling enggak sama Bibiku lah… Aku sering main ke rumah kontrakannya di daerah Jalan Niaga Pasuruan. Bu Christ-lah yang tahu aku ada bakat baca puisi, trus aku disuruh ikut Lomba Deklamasi se-Kabupaten Pasuruan, en ibu itu yang nglatih. Eh, juara lo… hehehehe…
Terakhir, ketika aku mau lulus, bu Christ juga harus pindah, karena calon suaminya ditugaskan di Ngawi, Jawa Tengah. Sampai beberapa lama aku masih surat-suratan sama Bu Christ. Aku inget, bahasa beliau tu puitiiiiiiiis banget… cocok sama aku…?
Kemudian aku SMP di SMP Adisucipto Pasuruan. Yang langsung aku suka adalah Pak Tono, guru Fisika dan Matematika. Sukanya karena: ga cuman cerdas en ngajarnya enak, tapi, Pak Tono ini ENGGAK PERNAH menolak pertanyaan sebodoh apapun! Malahan, dia ngasi waktunya untuk pertanyaan yang diluar pelajaran. Pernah, Andreas, temenku, nanya: “Pak, saya lebih gemuk daripada Sukanto. Tapi kok jerawat Sukanto lebih banyak? Kan saya yang lebih banyak lemak?”…?
Kalo kami ga tanya, dia yang giliran nanya. so keluarlah pertanyaan aneh-aneh:
“Kenapa tutup gelas kok suka lengket di gelas?”
“Kenapa seng kok dibuat bergelombang?”
“Kenapa kok kalo mobil direm mendadak, kita seperti terpelanting?”

Pertanyaan-pertanyaan “sederhana” yang tentu aja ga begitu sederhana buat kami saat itu…
Belajar sama Pak Tono, aku ngerasain enaknya belajar Fisika dan Matematika. Orang bilang guru mat or fis harus killer, ga tuh…! Pak Tono ga killer, en aku malah jadi jatuh hati sama Fisika en Matematika…
Waktu Pak Tono diterima jadi PNS, kami sama-sama nangis dan “demo”, minta Pak Tono ga pindah dari sekolah kami… hihihihi…. Pak Tono bilang: “Status saja yang berubah, yakni jadi PNS, tapi penugasan tetap di SMP Adisucipto…”…. Hwaaa… langsung bubar deh demonstrasinya…. Hahahahaha….

Satu lagi yang aku suka en aku hormati, yakni Bapak Kepala Sekolahku yang juga mengajar PMP (Pendidikan Moral Pancasila), namanya Bapak Yono (R.M. Yono Hadisiswoyo).
Beliau ngajar PMP bedaaa sekali sama guru lain: ga model hafalan. Malah, beliau ga suka kalo hafal plek! Satu hal yang aku SALUUUUUT berat, beliau lewat bidang studi PMP mampu merubah pola pikir kami tentang MUSYAWARAH dan MUFAKAT.

Aku tahunya waktu ada rapat OSIS. Biasanya kan, dalam rapat orang cenderung milih voting, apalagi kalo masih kecil-kecil kayak kami. Aku heran, kok, kakak-kakak kelasku ga mau voting, sedapat bisa musyawarah. TERNYATA, aku baru ngeh setelah diajar sama Pak Yono.. aku lupa gimana caranya, tapi beliau bener-bener mengarahkan kami untuk tidak terlena dengan voting, dan lebih memanfaatkan musyawarah. Dari situ aku SALUUUT berat! Apalagi sekarang aku tau, susahnya menanamkan NILAI pada anak… bener-bener deh…. Kalo ada kata yang setepat-tepatnya untuk menggambarkan kekagumanku pada bapak itu…

Apalagi, kalo kuperhatikan, Pak Yono ini kalo masuk kelas, yang pertama kali beliau lakukan adalah: merapikan meja guru, kalo taplak kisut dikebaskannya, vas diletakkan dengan rapi…. Wees pokok e ruapi pol!!! Kemudian dia nyapa dulu anak-anaknya, ga sekedar nyapa basa basi gitu… tapi ditanyanya: tadi barusan belajar apa? Gimana? Bisa enggak? Cape enggak? So, biarpun beliau Kepsek, beliau ga pernah sok jaim or sok galak. Beliau memang tipe cool (maklum produk asli Jawa Tengah), tapi ga jaim. Aku ngerasa aku lebih banyak HORMATnya dari pada takutnya…. Sama beliau memang aku nggak deket dalam pengertian bisa haha-hihi gitu, tapi suer, sampe sekarang aku mengingat beliau dengan HORMAT sekali…
Waktu aku menang Juara I Lomba Karya Tulis Tingkat Kabupaten Pasuruan, dan kemudian lagi Juara I Tingkat Propinsi Jawa Timur, wah, beliau keliatannya banggaaaaaa banget… aku diajak keliling ke semua kelas, en dicrita-critakan bahwa aku juara blah blah blah… wheh! So pasti aku yang memang dari sononya narsis ini seneng banget…:D

Kelas II pertengahan aku pindah ke Waikabubak, Sumba Barat. Satu setengah tahun di situ, kayaknya aku dan guruku saling merasa sama-sama biasa… aku tergolong biasa buat mereka, mereka juga untukku.

Sekarang, setelah aku jadi guru, aku baru bisa merasa SALUT, atas niat, upaya, kehendak baik para guruku di Sumba, dengan situasi dan kondisi yang serba terbatas, mereka sepertinya ga menganggap itu masalah… Terutamanya aku salut sama kepsekku Bapak Josep Pea Wutun, B.A. Aku merasa, beliau orang yang sangat punya visi tentang pendidikan. Ini kelihatan pada saat beliau member pengarahan kepada kami. Jarang sekali ada yang seperti ini…

Next, lulus SMP aku sekolah di SMA Cor Jesu Malang.
Banyak guru yang aku suka, malah kayaknya lebih banyak guru yang aku suka daripada yang aku ga suka. Bener, bukan karena sekedar sentimentil bernostalgi… no no no no!

Di Kelas I aja: aku suka bu Ani (guru Mat) karena lembut, keibuan, en ngajarnya juelasssss banget! Aku suka pak Tengsoe (Sastra, Bahasa Indonesia): soalnya kuanggap revolusioner untuk ukurang guru jaman itu. En aku suka yang begitu. APALAGI aku suka sastra… Baru kali ini aku ngeliat guru bahasa Indonesia ngerti sastra…. So, enak banget mengunyah-ngunyah bahasa dan sastra dengan Pak Tengsoe. Bu Susi (ngajar mat): biarpun “dingin”, tapi ga sok or jahat. Nerangkannya uenak! Logikanya lancar dan jelas. Pak Paul (?) guru Fisika, juga aku suka, karena ngajarnya yang enak, jelas, dan komunikatif banget. Bu … (aduh, kok lupa ya…) yang ngajar bahasa Inggris: aku suka dia karena bahasa Inggrisnya yang oke punya, en tipe soal ulangan dia; dia bilang “Nomor 1 itu kalian bisa karena kalian belajar/menghafal, dan nomor 2 itu karena kalian menganalisa”. Whew.. buatku itu sangat menantang…
Pak Pudiarjo yang ngajar Ekonomi… aku inget dia bilang: saya sudah besar, saya beri garis-garis besarnya, nah, kalian masih kecil, kalin cari garis-garis kecilnya… hehehehe….

En, so pasti guru yang ngikutin kami sampe lulus: Pak Pur, guru sejarah. Wah, boleh dibilang, beliau ini diam-diam kujadikan role model ku dalam ngajar. Sejarah dari ujung dunia mana juga dia tau.. ga pernah bawa buku ke kelas, semua ada di kepalanya! Humoris, tapi juga tegas.. Suka nyebelin, karena ulangannya cuman dua nomor, dua-duanya esai: itu juga mentok-mentok nilainya 5! Nilai 2 juga ga segen beliau kasi….:|
Dulu kami merutuk-rutuk, sekarang baru aku tau, bernalar dan berlogika tu memang perlu dilatih. Nalar dan logika kami saat itu memang di level 2! Hihihihihihi….

Satu lagi, guru yang aku suka: Pak Wahyudi. Guru Melukis. Aku suka karena beliau ngajarin banyak teknik ngelukis, yang sekarang kalo aku lagi suntuk, kupraktekkan…. Lumayan, suntuk ilang…. (biarpun temen-temenku suka ga ngerti aku nglukis apa… hahahahaha…)

Last but not least, aku suka sama Sr. Marietta, OSU, Kepsekku. Beliau memang ga ngajar. Tapi, beliau ngasi retret orientasi kepada kami di kelas I. Aku suka karena beliau ga cuman cerdas, tapi gimana ya… tegas, sekaligus menyenangkan… Sama beliau aku jatohnya kagum berat. Beberapa program beliau aku contek untuk kupraktekkan.. (ga papa ya sTer…)

Satu hal yang paling aku inget sampe detik ini… waktu aku kelas I aku sebenernya agak minder, soale temen-temenku tajir-tajir en dari kota-kota besar se Indonesia. Tapi, aku seneng banyak hal dan banyak ikut kegiatan ekskul. Salah satunya teater (yang dibimbing oleh Pak Tengsoe). Waktu ada perpisahan kelas III, teater sekolah nampil, aku ikut juga nampil. Pas kebetulan, vocal grup kelasku yang jadi juara lomba vocal grup ditampilkan. Aku juga ikut vocal grup.
Beberapa hari setelah malam perpisahan itu, aku ketemu sama Sr. Marietta di lorong sekolah. Bukan ketemu sih, tapi Suster lagi jalan di lorong sekolah gitulah…
Tau-tau, waktu ngeliat aku, Suster bilang:
“Agnes, bakatmu banyak. Kembangkan!”

Huik!! Kaget aku, kepsekku tau namaku! Itu aja udah bikin buanggaaaanya minta ampun! Apalagi dia tahu aku en encouraged me. Aku yang “cuman” dari kota kecil en biasa-biasa aja ngerasa jadi istimewaaaaaaa kali….:)
Tentu aja saat itu aku malah bengong kayak kambing ompong…. Sekakarng, baru aku tahu maknanya ekskul de el el… bukan “hura-hura” en nghabisin waktu, apalagi sarana cari duit buat sekolah, tapi ada empowering didalamnya. Seandainya sekolah menyadari hal ini…?

Waktu kuliah, dosen memang ga sedekat guru ya.. tapi, tetap aja ada yang aku suka berat. Salah satunya bu Wening namanya. Beliau bilang: “jangan ragu-ragu menjadikan murid-murid sebagai eksperimen” dalam pengertian yang baik. Artinya, mengajarlah dengan kreatif! Inovatif! Aku suka itu….

Sekarang, aku sendiri jadi guru… Just for your information: kakekku guru, ibuku guru. Mungkin udah hukum “karma” aku jadi guru… hihihihihi….

Aku ga tau aku guru yang gimana… tapi, sebisa mungkin hal-hal menyenangkan dan bermanfaat yang kudapat dari guru-guruku itu mau kuteruskan sama murid-muridku.. Mungkin dengan itu aku bisa ngucapkan TERIMA KASIH buat guru-guruku… hal yang ga bisa kulakukan langsung di hadapan mereka sekarang…

Semoga mereka semua selalu diberikati Tuhan. Amin.

Pekanbaru, 25 November 2009
11:03

No comments:

Post a comment