Follow Us @agnes_bemoe

Thursday, 4 October 2012

Kepsek Prikitiew dan Sertifikasi


Siang yang damai mendadak sontak ricuh. Apa pasal? Bapak Guru OR tiba-tiba datang dan bilang bahwa guru-guru yang sudah ikut Sertifikasi harus ngumpulkan berkas. Hari itu terakhir!

Puyeng! Berkas sertifikasi bukanya sedikit!

Seorang guru: “Kok mendadak???!!!!!”
Bapak Guru OR: “Bukan mendadak. Suratnya sudah lama.”
Semua guru: “Lantas?????!!!!!” (lebay ya… hihihi… a la sinetron gituh!)

Selidik punya selidik ternyata surat tertahan di Bapak Kepsek Yang Terhormat. Glegg!! Dari hari nyampenya sampe detik ini Bapak Kepsek nggak ngerasa perlu untuk neruskan surat itu. (Ya iyalah, surat itu nggak penting buat dia! Alias, dia nggak dapat keuntungan apa-apa dari ngasih surat itu!)

Hadeeeh, pak Kepsek… segitu melaratnya kah engkau, sampe-sampe ngeliat orang nambah rejeki dari Sertifikasi aja langsung kumat sirikmu! @#$%%^^&**(()!!!

Untungnya, pas hari itu Bapak Guru OR lagi ada urusan di Dinas Pendidikan. Ketemu sama ibu-ibu yang ngurusi Sertifikasi. Dan untungnya ibu itu berbaik hati menanyakan berkas guru-guru SMA Prikitiew.

Alhasil, siang-siang nan bolong, sibuklah para guru ngurus berkas sertifikasi, di sela-sela kesibukan ngajar dan nyiapkan kegiatan sekolah. Kehebohan ini tentu aja diselingi dengan caci maki sebagai nyanyian latarnya… xixixi…

Guru A: mudah-mudahanlah keselak tiang jemuran si Bapak tuh!
Guru B: nanti kalo Sertifikasi turun, untuk guru-guru lain kita belikan nasi bungkus ya, untuk Bapak itu, kita kasih, tapi kita ludahi dulu… (hih! Sadis juga nih guru! >,<)
Guru C: nggak selamat, mampus kau!!!!

Trus, dari antara hujan caci maki to the max itu, muncul sebuah suara.

Guru D: Tuhan, semoga Bapak ini masuk surga…
Semua guru: HAAAA?????!!!!
Guru D (masih tetep kalem): kalo bisa, sekarang. Amin!

BWAHAHAHAAHAHAH!!!!

***
Pekanbaru, 4 Oktober 2012
3:52
Agnes Bemoe

No comments:

Post a comment